RASULULLAH SAW bersabda:

Terjemahannya: Sebaik-baik pekerjaan itu ialak pertengahan (sederhana)

Dalam mengertikan maksud Hadis ini, ramai ulama yang menganggap sederhana yang dimaksudkan oleh Rasulullah itu sama dengan sederhana dalam pengertian orang-orang Melayu, yakni pertengahan. Iaitu satu keadaan yang tidaklah baik sangat dan tidak juga buruk sangat. Misalnya, wajahnya sederhana saja. Ertinya orang itu tidaklah cantik sangat dan tidak juga buruk sangat. Contoh yang lain, kehidupannya sangat sederhana. Ertinya, orang itu taraf hidupnya tidaklah terlalu kaya dan tidaklah terlalu miskin.


 
 
Tahun baru Islam Tuhan pilih bulan Muharram

Kerana di dalamnya berlaku beberapa peristiwa besar di dalam sejarah Islam

untuk dikenang dan menjadi pengajaran

Diharamkan peperangan di bulan ini,

 kecuali musuh mengundang

Tahun baru Islam diambil sempena hijrah Rasul ke Madinah mencari tapak Islam

Muharram telah menempa sejarah gemilang, bagi pejuang-pejuang Tuhan

dan pejuang-pejuang kebenaran

Mereka diberi kemenangan besar, di bulan Muharram, yang patut dikenang

Kemenangan-kemenangan kecil berlaku juga, tapi di luar Muharram

Tapi bukan setiap Muharram umat Islam diberi kemenangan besar-besaran

seperti yang diceritakan

Setelah cukup ketaqwaan mereka  dan setelah tinggi disiplin mereka

biasanya kemenangan itu diberi oleh Tuhan di bulan Muharram

Cuma setiap zaman kemenangan itu diberi, angkanya, tarikhnya tidak sama,

ada 1 Muharram, ada 10 Muharram dan lain bilangan di dalam Muharram

Apabila syarat-syarat pejuang-pejuang Islam itu sudah ada,

di bulan Muharramlah Allah Taala anugerahkan kemenangan

Yang penting diceritakan di sini apakah syarat-syaratnya

kemenangan itu dianugerahkan?!

Untuk panduan para pejuang setiap zaman, syarat-syaratnya penting diketahui

untuk diusahakan

1. Adanya pemimpin yang ditunjuk oleh Tuhan.

2. Setelah pengikut-pengikutnya taat setia kepada pemimpinnya sehidup semati.

3. Kasih sayang dan perpaduannya sesama ahli terserlah sekali

4. Fikiran dan perasaan mereka selaras dan selari.

5. Pengikut-pengikutnya laksana satu ibu, satu ayah di dalam satu keluarga.

6. Mereka menjadi abid-abid di waktu malam, menjadi singa-singa di siang hari.

7. Keyakinannya kental, sabarnya luar biasa, azamnya teguh,

      bagaikan besi waja yang tidak dapat diganggu gugat

      oleh ujian dan cabaran.

8. Perjuangan mereka agak lama berterusan.

9. Setelah mereka menempuh ujian demi ujian kecil dan besar sebagai tapisan.

10. Maka berlakulah saringan, demi saringan, tapisan, demi tapisan dari ujian.

11. Mereka yang asalnya bilangannya ramai, setelah tinggal sedikit bilangannya barulah diberi kemenangan

12. Kalau pejuang-pejuang Islam diberi kemenangan setelah ramai bilangannya natijahnya serupa macam orang kafir diberi kemenangan.

13. Cara ini tidak nampak kebesaran dan kuasa Allah memberi kejayaan.

14. Dengan kemenangan mereka akan sombong, dan menzalim orang ramai sewenang-wenang.

15. Kerana mereka mendapat kemenangan merasa dari tenaga dan usaha mereka, bukan dari Tuhan yang Maha Kuasa.   

Begitulah gambaran secara umum parti Allah Taala

diberi kemenangan di dalam sejarah Islam

Bulan Muharramlah kemenangan besar-besaran itu

biasanya Allah Taala anugerahkan

Untuk umat Islam yang berjuang di akhir zaman,

yang penting syarat-syarat kemenangan itulah yang hendak dipastikan

Berusahalah untuk memenuhi syarat-syarat kemenangan

Janji Tuhan kemenangan itu pasti diberikan setelah syarat-syaratnya dipenuhkan  

Marilah kita penuhkan syarat-syaratnya untuk menagih janji Tuhan,

kemenangan pasti datang seperti yang dijanji Tuhan

 
 
Al Quran dan Hadis banyak menyebut tentang orang-orang Islam yang zalim, fasik, soleh dan bertaqwa. Kalau kita teliti betul-betul, kita akan dapati bahawa orang-orang yang dimaksudkan itu boleh dibahagi-bahagikan ke dalam beberapa kategori. Kalau kita kaji orang-orang yang dalam berbagai kategori ini, mungkin kita akan dapat faham kedudukan orang bertaqwa berbanding dengan orang-orang di kategori-kategori yang lain. Kita pun dapat mengukur di tahap mana diri kita, sama ada kita sudah selamat atau belum. Kategori-kategori tersebut ialah:

1.           Orang yang abai

2.           Orang yang cuai

3.           Orang yang lalai

4.           Orang yang bertaqwa


 
 
Miskin bukan satu kesalahan atau satu masalah
Yang salah kerana miskin mencuri, menipu dan meminta-minta, kerana tidak redha
Yang menjadi masalah, orang kaya dan orang yang berharta
Dia sudah kaya, merasa tidak ada
Suka banyak harta, merasa tidak cukup-cukupnya
Suka menimbun-nimbun dan menompok-nompok, tanpa menginfakkannya
Penyakit tamak pun tiba, penyakit bakhil pun ikut sama
Kapitalis monopoli harta negara
Bahan-bahan mentah dikontrol oleh mereka
Harga barang mereka yang menentukannya
Orang miskin dan buruh dijadikan hamba
Kemudian disalahkan si miskin yang menderita
Orang miskin bukan hendak ditolong
Tapi mengambil kesempatan mengguna tenaga fakir miskin untuk mencari kekayaan
Sudahlah orang miskin susah dan menderita
Diperhamba pula oleh orang kaya yang tidak pernah merasa cukup
Oleh itu bukan orang miskin yang menjadi masalah
Yang menjadi masalah di dalam kehidupan adalah orang kaya dan punyai harta
Kerana mereka rasa miskin lebih daripada si miskin
Orang miskin terbiar tidak ada siapa yang membela
Tapi tidak pernah orang menganggap orang kaya yang membuat masalah
Tidak pernah dituduh orang kaya yang bersalah
Tapi yang menjadi sasaran tuduhan adalah si miskin yang menderita
Kerana yang menuduh itu orang yang kaya juga|
Kerana hendak menyorokkan kesalahan, dituduhlah fakir miskin pemalas
Kalaupun ingin membantu, untuk mencari nama dan glamour
Pemberiannya tidak sampai ke mana, fakir miskin pula terhina
Begitulah watak dunia akhir zamanOrang yang miskin dan susah tidak ada pembela
 

GHURUR

10/12/2012

0 Comments

 
Ghurur adalah penyakit hati yang menimpa banyak orang di dunia ini, ghurur menurut bahasa artinya adalah tertipu daya, penyakit ghurur ini telah di jelaskan oleh Imam Ghazali dengan panjang luas sekali di dalam kitabnya “Ihya` Ulumuddin “ 

 
 
Erti adil bukan ertinya seimbang

Tidak juga bererti ukuran sama panjang

Definisi ini adalah tanggapan biasa yang lumrah kita terima

Bukan takrif yang dikehendaki oleh Islam

Erti adil meletakkan sesuatu itu sesuai dengan tempatnya atau kedudukannya

Iaitu utama mesti diutamakan

Yang tidak utama mesti dikemudiankan

Yang penting didahulukan, yang tidak penting dibelakangkan

Yang wajib diutamakan, yang sunat atau yang harus ditinggalkan jika berlaku di dalam satu keadaan

Mungkin tidak boleh difaham jika tidak dihuraikan

Mari kita menghurai agar kita faham


 
 
Tujuan berbagai ibadah

Hendak melahirkan rasa kehambaan

Kerana dari ibadah itulah akan lahir rasa bertuhan

Dari rasa bertuhan akan lahir rasa kehambaan

Dari rasa kehambaan akan lahir sifat-sifat kehambaan

Seperti malu, merendah diri, berkasih sayang

Bertimbang rasa, mengutamakan orang

Takut hendak membuat dosa dan kesalahan

Sabar, redha, memberi dan meminta maaf, membantu orang

Dan lain-lain lagi sifat-sifat kehambaan yang tidak perlu dinyatakan

Tapi hari ini ramai orang beribadah, tidak lahir rasa kehambaan

Yang lahir dari ibadah ialah sifat sombong, hasad dengki

Bermegah-megah, sum’ah, gila nama, memfitnah, mengadu domba

Berdendam sesama manusia, jahat sangka, bermusuhan sesama sendiri

Mengapa ibadah tidak mencapai matlamatnya?

Itulah merbahayanya orang beribadah secara tradisi

Dan juga beribadah kerana ganjaran dan fadhilat-fadhilatnya

Atau ibadah inginkan berkat, agar murah rezeki

Orang yang beribadah begini ghurur di dalam ibadahnya

Merasa dirinya membuat baik

Sebenarnya derhaka kepada Tuhannya

Di Akhirat nanti akan jadi muflis

Harapkan Syurga, Neraka yang menantinya

Kerana itulah beribadah jangan kerana fadhilat

Fadhilat itu biarlah hak dan ketentuan Tuhan

Tapi kita beribadah kerana hendak melahirkan rasa kehambaan

Kerana kita memang hamba


 
 
Mencari kebenaran adalah wajib

Ia merupakan aset yang paling berharga di dua negara

Di negara yang sementara waktu dan negara yang kekal abadi

Kebenaran itu hanya satu

Tidak ada dua, tidak ada tiga dan seterusnya ...

Kebenaran itu hanya yang datang dari Allah Taala yang menjadikan manusia

Kebenaran ialah kejayaan yang paling besar lagi agung

Ia merupakan kebahagiaan di dunia dan di Akhirat

Kebenaran itu satu jalan yang bersifat rohani dan maknawi

Tapi buahnya dapat dilihat di dalam kehidupan yang sangat indah

Carilah kebenaran itu, jika dapat perjuangkanlah

Kalaulah kebenaran itu di atas gunung, dakilah

Jika di dalam laut, selamlah

Sekiranya di dalam bumi, galilah

Kalau didapati di dalam hutan, terokalah

Mencari kebenaran itu amat susah dan sulit

Memperjuangkan amat pahit tapi di hujungnya manis

Di dalam perjalanannya terseksa, tapi kesudahannya bahagia

Jika kebenaran sudah didapati pertahankanlah bermati-matian

Dengan harta, tenaga dan jiwa

Peganglah kebenaran itu, jangan sampai terlepas

Sekalipun panas

 
 
Tuhan berilah aku kesabaran menunggu janji-Mu

Masukkanlah ke dalam hati aku rasa keindahan menunggu

Berilah aku keyakinan bahawa kemenangan itu pasti

Agar aku sabar dan tenang menunggu janji

Engkau jadikanlah musuh-musuh-Mu terseksa dengan masalahnya sendiri

Ketakutan yang tidak menentu


 
 
Akal tanpa ditunjangi oleh Tauhid, itulah akal yang tersendiri 
Akal yang tersendiri ialah akal yang tiada kontrol 
Bebas memikirkan apa saja Sedangkan akal bukannya Tuhan,
 Ia dicipta oleh Tuhan 
Tentulah lemah 
Jangkauannya adalah terbatas 
Tidak semuanya dapat dianalisa oleh akal 
Padahal ciptaan Tuhan itu ada yang lahir, ada yang batin   

 

    Archives

    March 2013
    December 2012
    November 2012
    October 2012
    June 2012
    May 2012

    Categories

    All